Pengikut

SAMBUTAN ULANGTAHUN PAS KE-63

SAMBUTAN ULANGTAHUN PAS KE-63
DIRASMIKAN OLEH MAT SABU

CERAMAH MALAM 29 NOV

CERAMAH MALAM 29 NOV
CERAMAH PERDANA

Sunday, November 06, 2011

Kisah Anak Durhaka - Najib lebih dahsyat dari Malin Kundang

Salam 'Aidul Adha kepada semua.

'Aidul Adha mengingatkan kita kepada kisah silam tentang Nabi Allah Ibrahim yang di uji cuba oleh Allah supaya menyembelih anak kesayangannya, Nabi Ismail .

Ianya juga memaparkan tentang kesabaran dan ketaatan seorang anak, Nabi Ismail yang taat dan rela dikorbankan demi menunaikan amanah yang diperintahkan oleh Allah SW.

Tetapi, dihari yang baik ini, saya ingin membawa para pembaca mengingati kisah silam juga, tetapi tentang kisah seorang anak yang durhaka.

Iaitu kisah Malin Kundang , satu karakter dalam dongeng yang konon ceritanya telah berubah menjadi batu bersama-sama isteri dan isi kapalnya, setelah sang ibu menyumpahnya, gara-gara sang anak tidak mahu mengakui ianya adalah ibu kandungnya sendiri.

Di tepi Pantai Air Manis di Sumatera Barat , terdapat Bongkahan batu-batu yang menyerupai bentuk kapal yang sudah tidak beraturan serta bentuk orang yang sedang sujud menghiasi pantai ini.

Malin Kundang disumpah oleh ibunya karena enggan mengakui ibunya setelah bepergian ke daerah lain dan menjadi kaya raya.

Begitulah kisah yang menimpa anak yang menderhakai ibunya.Kesannya masih ada hingga ke hari ini dan ceritanya berterusan dari generasi ke generasi supaya dijadikan teladan oleh mereka yang insaf dan menyedari adanya balasan bagi setiap kelakuan. Bahawa yang baik, pasti balasannya baik. Maka begitu pula bagi kejahatan, balasannya pasti kejahatan juga. Setimpal jadinya.

Bongkahan kapal pecahnya terlihat jelas. Ada tali tambang
yang melingkailingkar seperti dikapal, tapi semua membatu...

Di saat air pasang, ombak akan menyapu bebatuan itu. Konon, ombak yang menerjang bebatuan itu menghasilkan suara seperti ratapan. Laksana sebuah pilu sedih penyesalan Malin Kundang.

Mari kita renungkan sejenak – Malin Kundang menjadi batu akibat sumpahan ibu kandungnya sendiri gara-gara derhaka kepadanya.

Maka apa akan terjadi kepada Najib yang derhaka terhadap amanat bapanya, Tun Abdul Razak untuk menyerahkan royalti minyak 5% kepada rakyat Kelantan.Bahawa Najib bukan sahaja menderhakai bapanya, malah derhaka kepada ribuan rakyat Kelantan. Ingatlah, entah berapa ribu rakyat Kelantan akan menyumpahnya seranahnya? Apakah Najib tidak akan terkena salah satu sumpahan daripada yang beribu-ibu itu?

Mengikut Perjanjian itu, tiap-tiap Negeri akan menerima 5% daripada nilai petrolium yang dijumpai dan diperolehi dalam kawasan perairan atau di luar perairan Negeri tersebut yang dijual oleh PETRONAS atau ejensi-ejensi atau kontrektor-kontrektornya.

Itulah antara ucapan Tun Abdul Razak pada tahun 1975, ketika menjawab pertanyaan Lim Kit Siang dalam sidang Dewan Rakyat ketika itu

Tetapi sayangnya, anaknya sendiri, Datuk Seri Najib Tun Razak tidak amanah. Najib gagal menunaikan amanat tersebut. Dia layak dianggap sebagai seorang anak yang engkar dan derhaka – bukan sahaja kepada arwah bapanya, malah terhadap rakyat Kelantan seluruhnya.

Nantikanlah sahaja dan kita amat yakin dengan janji Allah sebagaimana yang dinyatakanNya dalam surah Ibrahim ayat ke 42 :

Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyangka
Allah lalai akan apa yang dilakukan oleh orang-orang
yang zalim; sesungguhnya Dia hanya melambatkan
balasan
mereka hingga ke suatu hari yang padanya
terbeliak
kaku pemandangan mereka, (kerana gerun
gementar melihat keadaan yang berlaku) (42)

Dosa Najib adalah lebih besar dari Malin Kundang yang hanya derhaka kepasda ibu kandungnya.Sejahat-jahat Malin Kundang , dia tidak pernah ambil isteri orang. Walaupun dia juga mempunyai kapal, namun dia tidak pernah dibabitkan dengan pembelian kapal dengan cara songlap.

Najib sebenarnya tidak layak menjadi pemimpin rakyat walau pun sudah mengerjakan haji kerana dia masih belum mahu bertaubat dan kembali menjadi anak yang taat kepada amanat bapanya....

Di Malaysia, juga punyai versi yang hampir sama dan dikenali sebagai Kisah Si Tanggang.Mungkinkah Najib merupakan Si Tanggang - Nakhoda Kapal Selam zaman kini? Najib tentunya lebih hebat dari SiTanggang mahupun Malin Kundang kerana Najib bukan sahaja derhaka kepada orang tuanyanya, malah kepada rakyat jelata!

No comments :

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...