GOPENG

GOPENG
JOM HAPUSKAN KLEPTOKRASI

Tuesday, May 28, 2013

Cerita anak VIP Umno mengamuk ....

Kusyuk mendengar pengalaman dari sahabat 
yang sedang beransur pulih...

Selepas aku dan beberapa rakan membuat laporan polis mengenai penipuan dakwat kekal yang tidak kekal itu, Kami telah pergi ke Pusat Rawatan Ipoh Specialist kat Jalan Tambun tu.Aku akan cerita pasal buat laporan polis tu petang nanti.....insya'Allah.Korang tunggulah, jangan pergi kemana....(pesanan penaja tuh!)

Malam dah agak lewat.Jam menunjukan 10.00 malam.Aku cakap kat kawan-kawan, mana boleh masuk! Tapi dia orang tu degil, cakap boleh!

O.K lah ~ kami pun naik lift sampai tingkat 3 dan terus menuju ke ward 3B.Kebetulan ada pelawat dari dalam yang nak keluar, maka pintu pun terbukalah.

Kami pun cpat-cepat meluru masuk ke dalam, tetapi adalah misi sorang tu cakap kat kami, "Encik, masa melawat dah habis, tak boleh masuk..." Dia beritahu kami dan kemudian dia cakap sesuatu dengan sekuriti yang ada kat situ.

Ada ramai pakgad dalam tu.Ada lebih kurang 10 kalau tak silap.Aku pun tak hitung satu persatu, cumanya ruang tu penuh dengan pak gad berbaju biru macam warna PKR tu!

Seorang pakgad mendapatkan aku dan cakap baik-baik dengan aku."Masa dah habis encik.Waktu melawat antara jam 4.00 ptg ke 8.00 malam," terangnya dengan baik dan lembut.

Kesian, sorang mereka ni  pernah disalah sangka 
sebagai pengundi hantu dari Bangla...

"Aku cuba merayu dengan mengatakan, ada sahabat yang datang jauh dari Bangla datang nak jumpa kawan...." 

"Maaf, tak boleh encik...." pakgad tu tetap bertegas.

OK! OK" kitaorang pun angkat kaki sebab tak mahu nak mengeras.Kalau begitu peraturannya di situ, kenalah kita ikut. Kami bercadang akan datang lagi pada keesokan harinya sahaja.

"Aku dah cakap tadi, tapi korang degil!" Aku mengingatkan sahabat-sahabat akan kata-kata aku awal tadi...Diaorang berjalan tunduk tak angkat muka dan aku terasa seronok kerana apa yang aku cakap itu benar-benar terjadi!

"Tulah, degil lagi cakap ketua! Tak nak wala'! Kih!3 Aku ketawakan mereka.

Tiba-tiba tercegat dihadapan kami seorang sahabat. Engko kerja ker malam ni? Aku tanya. "On duty malam ni, nak buat macam man dah kerja..." jawabnya sambil bersalam.

"Datang buat apa?" Tanyanya. "Nak tengok si Fadhil tu, tapi diaorang tak bagi kami masuk!" masing-masing kami buka cerita dan mengadu kepadanya.

Dia melihat jam dilengannya, "Eh , boleh....jom saya bawa...." tiba-tiba sahabat ni menawarkan peluang kedua kepada kami.

Apa lagi suka sangatlah kami.Aku pun ikut jauh-jauh dari belakang.Dalam hati aku, kalau kena halau lagi, taklah menebal muka aku ni!

Anak-anak si Fadhil ~ setia menunggu bersama 
ayahnya yang sedang terlantar di hospital

Sahabat tu terus menuju pintu ward dan masuk ke dalam.Kami menunggu di luar.Kemudian dia muncul di pintu dan mengajak kami semua masuk. Aku enggan pada mulanya, hinggalah seorang pakgad kat dalam tu minta maaf kat aku.

"Maafkan kami, encik, kami silap faham tadi...."

"Tak apa, tak apa.." balas ku sambil melangkah cepat-cepat masuk. Kawan-kawan tadi dah berada dalam bilik 174.

Bila aku masuk,rakan-rakan  semua pakat suka.Barulah kami tahu, kenapa kami dilarang masuk sebelum ini." Diaorang ingat Cikgu tu wartawan, sebab itu diaorang takut dan tak bagi masuk!" terang sahabat yang 'on duty' malam tu sambil tersenyum.

"Diaorang tengok Cikgu dengan kamera, menggelabahlah diaorang semua...." Sahabat tu bercerita.

Menurut sahabat itu, ada seorang anak VIP Umno yang sedang menerima rawatan di situ.Budak muda itu baru balik ngaji di Mesir. Budak tu terlalu stress dan tak dapat mengawal emosinya. Tapi selalu juga keluarkan ayat-ayat ...katanya lagi.

"Mungkin budak ni dah mengaji dan mengerti agama. Dia menyedari cara hidup ayahnya itu bertentangan dengan agama , maka dia menerima tekanan dalaman kerana tidak sehaluan dengan jiwanya yang terdidik dengan agama" aku cuba menjelaskan kepada rakan-rakan ku.

Terlintas dibenak fikiranku, agaknya bilalah pula giliran calon Umno yang menang kat Manjoi tu akan singgah berehat di sini......takkanlah dia boleh tenteram dengan keadaan yang begitu bertentangan dengan ilmu dan aliran tarbiyyah haraki yang ada pada dirinya itu? Tuhan sahaja yang akan menentukannya.

Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik melainkan balasan yang baik juga?~ Ar-Rahman: 60. Maka begitu jugalah bagi amalan yang jahat....pasti Allah yang Maha Berkuasa akan membalas dengan kejahata yang setimpal juga....

Tiba-tiba kami dengar jeritan yang kuat di luar bilik.Agak kelam kabut berlaku di luar bilik.

"Dialah tu...dia tengah mengamuk... Jangan keluar," sahabat itu memberitahu kami, tapi dia pula yang pergi keluar...adalah tugas dia tu.

Barulah kami tahu kenapa begitu ramai pakgad berada kat ward 3b ni tadi...dan pasal apa kami tidak dibenarkan masuk tadi.

Rupa-rupanya mereka takut cerita pasal anak VIP Umno yang dirawat kat situ terkeluar....Aku sangkut kamera pun depa sangka aku ni wartawan! Kik!3

VIP tu tak keluar bilik pun.Kalau dia keluar, tentu dia kenal aku sebab dia pun asal dari Sungai Rokam dan biasa juga lepak-lepak kat Manjoi di rumah kosong dulu....

Tatkala kami menuju ke parkir kereta, kami terserempak lagi dengan  pakgad tadi.

"Maaf kami ya encik diatas kekeliruan kami tadi..." dia menyatakan rasa kesalnya. "Tak apa...saya jawab....biasalah..." dan kami pun pergi melunsur pergi mencari kedai makan kerana perut kami dah keroncongan...

Comments
0 Comments

No comments :

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...